kozou-roadster.com

Blog Media Informasi

Beragam Manfaat Mengenalkan Puasa Pada anak Sejak Dini

Anak yang belum memasuki masa puber memang tidak diwajibkan untuk menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan ini. Namun, sebagai orangtua tidak ada salahnya untuk mengajarkan puasa sejak dini kepada anak.

Diharapkan, saat anak sudah wajib puasa nantinya, ia dapat menjalankan ibadahnya dengan baik. Meski mengajarkan puasa kepada anak mungkin susah-susah gampang, ternyata ada banyak manfaat mengenalkan puasa pada anak sejak dini.

Laman Sahabat Keluarga Kemendikbud menjelaskan setidaknya ada 7 manfaat mengenalkan manfaat puasa pada anak: 

1. Kembangkan kecerdasan spiritual

Anak sejak dini dilatih melaksanakan ibada puasa akan menambah keimanannya kepada Tuhan. Hal ini akan membawa dampak meningkatnya ketaatannya menjalankan perintah agama.

Tidak hanya melakukan ibadah puasa, di bulan Ramadhan anak juga dapat diajak melaksanakan ibadah lain salat tarawih bersama. Diyakini, dengan melakukan puasa, tarawih, dan berbagai kegiatan keagamaan di bulan Ramadan maka kecerdasan spiritual anak akan kian berkembang.

2. Kembangkan kecerdasan emosional

Berpuasa juga identik menahan hawa nafsu; menahan lapar, dahaga, marah, dan berbagai aspek negatif lainnya. Dengan berpuasa anak berlatih mengendalikan emosi, menahan keinginan, maupun memadamkan nafsunya.

Melalui ibadah puasa, pengendalian diri terjadi secara perlahan namun pasti. Pengendalian diri akan terus berkembang seiring kemampuan anak menjalankan ibadah puasa.

3. Kembangkan kecerdasan interpersonal

Kecerdasan interpersonal adalah kecerdasan memungkinkan seseorang memahami perasaan, suasana hati, keinginan, dan temperamen orang lain. Bulan Ramadhan menjadi kesempatan bagi orangtua untuk mengajarkan anak berbela rasa dengan teman-temannya yang kurang beruntung.

Orangtua dapat mengajak anak ke panti asuhan, kawasan kumuh atau mengundang anak yatim untuk berbuka bersama. Melalui kegiatan ini akan muncul rasa empati, rasa peduli, dan rasa asih kepada sesama. 

4. Kembangkan kecerdasan intelektual

Menurut penelitian puasa meningkatkan hormon pertumbuhan yang mengatur proses metabolisme dan meningkatkan fungsi otak. Puasa juga diyakini meningkatkan protein yang di produksi otak.

Protein ini membantu peremajaan dan regenerasi sel induk otak. Protein ini juga dapat meningkatkan fungsi memori dan motor. Dengan terjadinya peremajaan dan regenasi sel-sel otak ketika berpuasa, maka kemampuan otak untuk berpikir, bernalar, dan berkreasi akan meningkat.

5. Mempercepat pertumbuhan

Berdasar hasil penelitian dilakukan Americans College of Cardiology di New Orleans menunjukan puasa memicu kenaikan hormon pertumbuhan. Hormon ini dihasilkan kelenjar pituitary, tepat di bagian lobus anterior. Hormon pertumbuhan berfungsi mengatur pertumbuhan tinggi badan, membantu pembentukan otot dan tulang.

6. Pola hidup lebih sehat

Pada puasa, anak mempunyai pola makan lebih sangat teratur. Sahur di kala fajar dan berbuka ketika magrib. Hal ini akan menyebabkan proses metabolisme menjadi lebih lancar. Lambung juga dapat beristirahat dan tidak bekerja terus-menerus sepanjang hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *